6 Mitos Tentang Stroke yang Beredar Dimasyarakat

6 Mitos Tentang Stroke-Beberapa orang tidak sadar bahkan tidak mengerti apa itu stroke. Stroke adalah penyebab kecacatan, atau bahkan penyebab utama kematian yang sering dialami oleh banyak orang di dunia. Stroke adalah disebabkan gangguan neurologis, gangguan berbicara, dan anggota badan, kelumpuhan dapat terjadi tiba-tiba kehilangan sirkulasi darah karena gangguan di otak.
World Stroke Organization (Organisasi Stroke Dunia) data dari presentasi, angka kejadian stroke meningkat secara signifikan di negara-negara berkembang. Penelitian ini juga menunjukkan bahwa jika jumlah kecacatan dan kematian di negara berkembang lebih tinggi.

Banyak mitos yang beredar tentang stroke dimasyarakat, berikut adalah beberapa mitos tentang stoke yang berdar dimasyarakat

1. Stroke hanya terjadi pada usia lanjut
Ini adalah asumsi yang tidak benar. Memang Stroke bisa menyerang siapa saja, bahkan tidak mengenal usia. Kemungkinan kejadian stroke pada orang berusia 50 atau lebih sering ditemukan , tapi kenyataanya bisa menyerang segala usia. Bahkan seorang anak kecil pun bisa terserang stroke, stroke terjadi karena ada kelainan pada pembuluh darah, dan tidak berhubungan dengan gaya hidup tidak sehat (merokok, obesitas, dan kadar kolesterol tinggi) dan komponen darah abnormal yang berhubungan dengan orang dewasa, kasus tersebut terjadi pada anak.

6 Mitos Tentang Stroke yang Beredar Dimasyarakat


2. Stroke hanya satu
Hal ini juga tidak pantas. Bahkan, ada dua jenis stroke. Yang pertama adalah stroke iskemik, yang bermain di suplai darah ke pembuluh darah otak dalam yang terganggu. Sedangkan yang kedua adalah hemorrhagic stroke, pendarahan otak, karena pembuluh darah pecah. Keduanya hampir sama, namun proses ini sangat berbeda.

3. Tidak hanya laki-laki
Bahkan stroke itu tidak mengenal jenis kelamin, baik laki-laki atau perempuan dapat terkena stroke. Bahkan, banyak penelitian menunjukkan bahwa pada tahun 2007 menurut Seshadri, stroke sering terjadi pada wanita. Stroke bisa lebih dari dua kali lipat yang memiliki tekanan darah lebih besar dari 140 / 90mmHg bagi perempuan. Selain itu, stroke biasanya mengalami peningkatan yang signifikan dalam kejadian wanita saat mereka memasuki menopause.

4. Stroke hanya terjadi pada orang dengan tekanan darah tinggi
Asumsi tidak sepenuhnya salah, dan tidak sepenuhnya benar. Meskipun tekanan darah tinggi merupakan faktor risiko utama untuk stroke, tapi itu bukan satu-satunya. Selain tekanan darah tinggi, faktor risiko lainnya adalah diabetes, kadar kolesterol darah tinggi, merokok, riwayat keluarga, dan lain-lain.

5. Stroke tidak bisa dicegah
Faktanya adalah bahwa stroke dapat dicegah. Pencegahan faktor risiko stroke bisa dilakukan sehingga mencegah terjadinya stroke. Selain itu, pengendalian faktor risiko, stroke adalah dengan menurunkan berat badan berlebih dan mengembalikan kadar kolesterol darah ke normal, berhenti merokok dan menurunkan tekanan darah. Kuncinya adalah untuk mengadopsi gaya hidup sehat. Ketika menerapkan, kami mendorong Anda untuk mengkonsumsi makanan yang lebih sehat, seperti buah-buahan dan sayuran, berolahraga dan menghindari merokok. Dalam beberapa kasus, Anda juga perlu mengambil obat untuk menormalkan kolesterol darah dan tekanan darah.


6. Stroke adalah akhir dari segalanya
Stroke adalah bukan akhir dari segalanya. Untuk informasi, jumlah kematian yang disebabkan oleh stroke adalah 20 sampai 30%. Ini berarti bahwa 70% dari orang yang masih hidup ketika mengalami stroke. Orang seperti ini disebut "penderita stroke," karena mereka selamat stroke. Mereka memiliki berbagai cacat dari ringan sampai serius. Kecacatan membutuhkan langkah-langkah rehabilitasi yang tepat. Penelitian menunjukkan bahwa ada konsep plastisitas saraf, kemungkinan hingga enam bulan untuk meningkatkan fungsi neurologis setelah stroke telah terjadi. Periode enam bulan ini harus dilaksanakan pemulihan yang optimal. Membutuhkan obat dan pendampingandari dokter, kemudian merubah gaya hidup menjadi lebih sehat untuk mencegah stroke.

Demikian 6 mitos yang berkembang pada masyarakat, semoga dengan mengetahui 6 mitos tersebut kita lebih berhati-hati dan tidak salah persepsi mengenai stroke.
rumus ideal berat badan, serit rambut, mainan untuk anak 1 tahun, rumus berat ideal, menghitung bb ideal