6 Akibat Gigitan Nyamuk yang Berbahaya

6 Akibat Gigitan Nyamuk yang Berbahaya-Nyamuk merupakan serangga kecil yang sangat menggangu. Nyamuk tidak hanya mengganggu, tetapi juga bisa menjadi ancaman bagi kesehatan manusia. Hanya satu gigitan, nyamuk dapat menyebarkan penyakit mematikan. Nyamuk begitu sulit untuk menghilangkan, karena hewan ini mudah berkembang biak.

Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa Hari Kesehatan Dunia April 7, 2014, dan kemudian Departemen Kesehatan dan WHO meluncurkan pencegahan nyamuk. Slogan Organisasi Kesehatan Dunia "gigitan kecil, ancaman besar" (gigitan kecil, ancaman utama) untuk mengetuk banyak kesadaran tentang bahaya nyamuk.

Berikut adalah beberapa alasan ilmiah, Anda harus menghindari gigitan nyamuk:

1. Penyebaran malaria
Penyakit ini dapat ditularkan melalui gigitan nyamuk, yang disebut Parasit Plasmodium melalui nyamuk yang terinfeksi. Penyakit ini jika tidak ditangani, dapat menyebabkan komplikasi, bahkan menyebabkan kematian. Antara tahun 2000-2011, ada di seluruh dunia untuk mengurangi kematian akibat malaria sebesar 42 persen. Namun demikian, pada tahun 2012 saja, setidaknya 627.000 orang meninggal karena malaria. Selain itu, jumlah orang dengan jumlah 207 juta orang terinfeksi malaria.

6 Akibat Gigitan Nyamuk yang Berbahaya


2. Penyebab Dengue 
Dengue atau yang disevut dengan demam berdarah meupakan salah satu penyakit yang ditimbulkan oleh nyamuk. 50 ~ 100 juta orang di seluruh dunia pada DBD dikenal terpengaruh setiap tahun. Meskipun tidak selalu fatal, tetapi penyakit ini merupakan salah satu penyebab kematian anak-anak di Asia dan Amerika Latin. Dengue dapat membuat risiko pendarahan seseorang sangat berbahaya. Selain itu, sampai saat ini belum ada vaksin untuk mencegah penyebaran penyakit tersebut.

3. Penyebab demam chikungunya
Gigitan nyamuk juga bisa menyebabkan seseorang mengalami chikungunya. Kata "chikungunya" adalah bahasa dari Tanzania, yang berarti "menyusut" penyerap, mengacu pada nyeri sendi yang parah. Hanya manusia memiliki sedikit kekebalan terhadap penyakit ini sehingga nyamuk dapat dengan cepat menyebarkan virus.

4. Penyebaran demam kuning
Pengaruh demam kuning atau demam kuning setiap tahun sekitar 20 juta orang, dan menewaskan 30.000 orang. Hasil penyakit ini dikarenakan gigitan nyamuk. Setelah menderita sakit parah, sebagian besar pasien akan sembuh memang, tapi 15% dari pasien akan memasuki fase beracun, perdarahan dan organ yang tidak berfungsi dengan baik. Kasus demam kuning meningkat secara dramatis sejak 1980-an. Hal ini disebabkan perubahan iklim, penurunan imunitas, meningkatkan mobilitas, dan laju deforestasi. Vaksin demam kuning telah ada, dan beberapa negara melakukan vaksin kepada imigran atau pengunjung sebelum memasuki negara itu.

5. Memperbesar risiko cacat tetap
Filariasis limfatik dilupakan, karena merupakan penyakit tropis yang langka. Bahkan, penyakit ini telah menginfeksi 120 juta orang, sepertiga dikenal memiliki cacat. Nyamuk menyebarkan parasit pada manusia sangat kecil, dan perlahan-lahan lymphatif aru terasa sekitar 8 tahun. Parasit dapat merusak ginjal dan sistem kekebalan tubuh, dan dapat menyebabkan kaki, tangan, dan pembengkakan genital.


6. Penyebaran sakit parah pada anak
Ini adalah penyakit yang ditularkan oleh nyamuk adalah Jepang ensefalitis. Namun, manusia tidak dapat menyebarkan penyakit ini. Japanese Encephalitis telah menyebabkan kebanyakan anak-anak di bawah lima terkena dampak penyakit ini setidaknya 10.000 orang setahunnya. Meskipun tidak ada obat untuk penyakit ini, namun vaksin telah tersedia, dan terbukti efektif.

Demikian 6 akibat yang disebabkan oleh nyamuk, yang terpenting sebelum mencegah gigitan nyamuk adalah dengan mencegah kembang biaknya dengan menjaga kebersihan lingkungan.
rumus ideal berat badan, serit rambut, mainan untuk anak 1 tahun, rumus berat ideal, menghitung bb ideal